Kangenan Masa Lalu. Galauan masa depan

by on Jumat, 20 November 2015

Assalamu'alaikum para pembaca yang budiman.

Udah lamaaaa sejak post terakhir dipublish, gak pernah ngepost lagi. Maklum lah orang sibuk, sibuk mikirin masa depan aku dan dia. Eaa hihihi

Hari ini, november, 21. Ngerasa jadi tawanan pekerjaan. Kaya terperangkap gitu. Masalahnya yg ditekuni sekarang bukan semata-mata kerjaan yg diidamkan. Ini udah mirip kelomang(umang) yg terlanjur pilih rumah bagus padahal rumah incarannya disebelahnya, mau pindah terlanjur berjuang keras ngerenovasi itu rumah. Udah banyak retakan yg dibetulin. Nah, gimana tuh, bisa dicerna? Enggak? Ah, kayanya pengandaiannya yg emang gak pas. Hehehe

Tiap hari mikirin masalah sensitif, masa depan. Bolak balik nyari ide, maju mundur nyari solusi, tapi ternyata blm dapet ide, belum nemu solusi. Yang ada hanya angin sepoi yang melintas depan muka. (Lebay).

Tapi suatu pagi ada suara gemuruh dari langit. Tiba2 aplikasi Quran di handphone bunyi:

Dan Kami telah meniupkan angin untuk mengawinkan (tumbuh-tumbuhan) dan Kami turunkan hujan dari langit, lalu Kami beri minum kamu dengan air itu, dan sekali-kali bukanlah kamu yang menyimpannya. (15: 22)

Dan saya pun tersadar, Allah yg menjamin masa depanku. Tugasku sekarang hanya mengabdi pada Nya, berikhtiar sekuatnya ikhtiar, dan berdoa seikhlas-ikhlasnya doa.

Selamat beraktivitas sahabat, 😀

No Comments

Catatan 23

by on Sabtu, 08 Agustus 2015

Agustus, 2015

Segala puji hanya milik Allah, Tuhan semesta alam. Sholawat dan salam semoga terlimpahkan pada Nabi Muhammad, junjungan umat.

Baru kemarin rasanya lulus kuliah. Eh, emang baru kemarin sih lulusnya. Hehe. Tak revisi ya prolognya. Ehm.

Baru kemarin rasanya masuk kuliah, ngerasain ospek, kenalan sama temen kampus dari berbagai penjuru indonesia. Gak kerasa. Bener bener gak kerasa. Robb, syukurku pada Mu yang telah memberikan kehidupan ini padaku. Pada hambamu yang seringkali lalai atas segala nikmat yang engkau cukupkan padaku. Astaghfirullah.

Bisa dibilang setelah wisuda adalah masa-masa transisi dari dependen menjadi independen. Awalnya ngebayangin semua hal bakalan mudah. Lulus kuliah pasti bakalan tambah gagah. Depan mata udah terbayang senyum sumringah. Tapi, ternyata realita kehidupan gak semudah seperti yang dibayangkan. Gak seringan candaan. Gak semulus paha biduan, ups. Hahaha

Kata orang kuncinya cuma satu, tawakal. Kejar aja yang pengen kamu kejar. Murnikan niat dengan benar. Lantunin doa sambil ikhtiar. Insya Allah bakalan mudah nyari jalan keluar. Niat benar - Doa lancar - maksimal ikhtiar. Itu.

Allah juga kan udah mewanti-wanti di quran.

Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa apa yang pada diri mereka ” QS 13:11

Insya Allah kalo tawakal, bisa. Biarlah Allah yang ngasih tau jalannya. Tugas kita cuman nyari jalan itu.

Toh hasil akhir bukan semata-mata penilaian Allah. Proses juga jadi elemen evaluasi Allah. Kadang kita dikasih masalah, ternyata masalah itu biar kita nambah pengalaman, nambah belajar.

Makannya jangan terlalu saklek sama misi, misi boleh gak sesuai rencana, tapi visi (jangka panjang) harus tetap dijaga. Tentunya visi kita mengarah kepada syurga.

Jadi enak kan, kalo dapet nikmat bersyukur, kalo dapet keburukan bersabar.

Moga harapan kedepan dapat terealisasi. Ini setidaknya catatan di umur 23.

No Comments

Bangun Tengah Malam 2

by on Rabu, 05 Agustus 2015

Puji syukur hanya milik Allah, sholawat san salam semoga tercurah pada baginda Rosulullah SAW. Aamiin

Dua hari ini rutin kebangun jam 12 lebih 5 menit. Tanggung rasanya. Sepertiga malam belum masuk. Akhirnya tidur lagi, dan baaannggg, bangun pas adzan shubuh. Niatnya kan bangun sepertiga malam. Malah, kebablasan gak inget jam. Ditambah alarm jam yang keenakan bungkam. Padahal kan mau minta banyak hal sama Dia yang memiliki langit dan bumi.

Ngomongin masalah minta meminta, Allah beda loh sama manusia. Lebih sering diminta makin seneng Dia. Dan buat yang minta, itu tandanya gak ada kesombongan, ngerasa masih banyak kekurangan, dan ngerasa cuma anak ingusan, tanpa Allah yang ngasih bantuan. Kan tandanya kesombongan itu ngerasa dirinya punya segalanya. Sekalipun belum, ia ngerasa bisa ngelakuin apapun sendirian, tanpa bantuan orang lain ataupun campur tangan Allah yang Agung.

"Makannya banyakin berdoa" ucap semar

Banyak hal memang yang udah jadi visi pengin direalisasiin. Gak cuman yang bersifat duniawi, ukhrowi juga loh ya.

Lewat doa lah yang namanya harapan bisa tetep tumbuh, impian gak cuma numpang lewat bikin fikiran keruh, lewat doa lah jalan keluar datang dengan ampuh.

Semoga bisa terwujud satu persatu. Biar Allah menunjukan jalan Nya lewat waktu, karna waktu paling pinter mecahin masalahmu. Aamiin

No Comments
Diberdayakan oleh Blogger.