Agustus Baru Terbit

by on Minggu, 02 Agustus 2015

Ibarat fajar, agustus pun baru terbit. Menanti mu melukis kan kembali sepenggal kisah dalam kanvas abu kehidupan. Bukan untuk dibaca ataupun dilihat, hanya saja sebagai petunjuk masa depan.

Dua puluh tiga taun yang lalu bocah kecil lahir. Husni Qudratillah namanya, yaya, saya sendiri. Sekalipun ditanya apa yang udah didapet selama hidup 23 taun, mungkin jawabannya gak bakalan sepanjang 23 taun itu sendiri. Masih banyak pengalaman yang belum jadi ibroh, banyak ilmu yang masih jadi semu, masih banyak masalah yang belum bisa ngerubah jadi gagah.

Agustus setaun yang lalu masih nunggu wisuda, sekarang udah kerja, taun depan mungkin udah harus deketin calon mertua. Ah, masih banyak yang belum dikerjain, masih jadi PR.

Kadang kalo lagi ngelamun sempet mikirin buat nge restrukturisasi lagi visi & misi kedepan. Terutama misi, langkah jangka pendek. Jangan salah ya, manusia hidup itu perlu visi yang jelas. Gak cuma numpang hidup di bumi Allah aja. Kerja niatnya biar bisa makan atau beli keperluan sehari-hari doang, ini menurut pendapat pribadi aja sih.

Yaa setidaknya dakwah jadi tujuan utama hidup. Gak perlu nunggu jadi ustadz, atau hafidz 30 juz al quran. Kan bisa ne dakwahin keluarga, biar bisa tetep lurus dijalan Nya. Biar bisa ngumpul lagi kelak di syurga Nya. Insya Allah.

Mari jadi pribadi yang sukses, yang dalam perilakunya selalu ada progres menjadi lebih baik dari hari ke hari. Eh ini kok malah jadi kaya acara golden ways ya. Hehehe

Semoga agustus taun ini jadi jalan buat melangkah lebih jauh kepada kebaikan. Aamiin

No comments yet.

Write a comment:

Diberdayakan oleh Blogger.