Catatan 23

by on Sabtu, 08 Agustus 2015

Agustus, 2015

Segala puji hanya milik Allah, Tuhan semesta alam. Sholawat dan salam semoga terlimpahkan pada Nabi Muhammad, junjungan umat.

Baru kemarin rasanya lulus kuliah. Eh, emang baru kemarin sih lulusnya. Hehe. Tak revisi ya prolognya. Ehm.

Baru kemarin rasanya masuk kuliah, ngerasain ospek, kenalan sama temen kampus dari berbagai penjuru indonesia. Gak kerasa. Bener bener gak kerasa. Robb, syukurku pada Mu yang telah memberikan kehidupan ini padaku. Pada hambamu yang seringkali lalai atas segala nikmat yang engkau cukupkan padaku. Astaghfirullah.

Bisa dibilang setelah wisuda adalah masa-masa transisi dari dependen menjadi independen. Awalnya ngebayangin semua hal bakalan mudah. Lulus kuliah pasti bakalan tambah gagah. Depan mata udah terbayang senyum sumringah. Tapi, ternyata realita kehidupan gak semudah seperti yang dibayangkan. Gak seringan candaan. Gak semulus paha biduan, ups. Hahaha

Kata orang kuncinya cuma satu, tawakal. Kejar aja yang pengen kamu kejar. Murnikan niat dengan benar. Lantunin doa sambil ikhtiar. Insya Allah bakalan mudah nyari jalan keluar. Niat benar - Doa lancar - maksimal ikhtiar. Itu.

Allah juga kan udah mewanti-wanti di quran.

Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa apa yang pada diri mereka ” QS 13:11

Insya Allah kalo tawakal, bisa. Biarlah Allah yang ngasih tau jalannya. Tugas kita cuman nyari jalan itu.

Toh hasil akhir bukan semata-mata penilaian Allah. Proses juga jadi elemen evaluasi Allah. Kadang kita dikasih masalah, ternyata masalah itu biar kita nambah pengalaman, nambah belajar.

Makannya jangan terlalu saklek sama misi, misi boleh gak sesuai rencana, tapi visi (jangka panjang) harus tetap dijaga. Tentunya visi kita mengarah kepada syurga.

Jadi enak kan, kalo dapet nikmat bersyukur, kalo dapet keburukan bersabar.

Moga harapan kedepan dapat terealisasi. Ini setidaknya catatan di umur 23.

No comments yet.

Write a comment:

Diberdayakan oleh Blogger.